Lebih Kenal Workaholic

Pernah mendengar istilah workaholic? Istilah ini begitu populer diberikan bagi orang yang suka bekerja secara berlebihan alias gila kerja. Belum ada hal yang pasti apakah workaholic ini sendiri memiliki makna konotasi positif ataupun negatif. Meski begitu, workaholic masih bisa diidentifikasi perbedaannya dengan orang yang bekerja keras. Bedanya, kerja keras merupakan sebuah sikap yang dimiliki orang agar bisa mendapatkan apa yang ingin dicapainya.

Sementara workaholic memiliki makna yang cenderung ke unsur compulsive dan juga addictive. Compulsive menandakan bahwa orang tersebut memiliki tekanan batin atau dorongan agar bisa bekerja dengan lebih giat. Sedangkan, addictive mengacu pada ketagihan atau kecanduan pada pekerjaan yang sangat digemarinya.

Workaholic juga bukan saja bisa dialami oleh orang kantor. Berbagai profesi lain juga bisa mengalami workaholic ini. Sebut saja, penulis dan seniman. Karena adanya tuntutan dan rasa kecintaan terhadap pekerjaan, mereka bisa saja mengurung diri berhari-hari dalam rumah hanya untuk menyempurnakan pekerjaan, yang berupa lukisan dan juga karangan.

Ada pula pedagang, yang rela bekerja siang malam bahkan sampai tidak pulang dari pasar hanya ramainya pelanggan. Mereka akan menunggu dan terus berjualan untuk mendapatkan hasil yang lebih besar. Bahkan beberapa di antaranya sampai ada yang tak makan dan mengurus diri sebagaimana mestinya. Dan, yang paling berpotensi mengalami workaholic adalah ibu rumah tangga.

Tugas membersihkan rumah, memasak di dapur, menyuci dan menyetrika baju, menyiram tanaman, merawat anak hingga pergi belanja. Semua kegiatan tersebut sanggup dilakukan oleh ibu rumah tangga. Hanya karena merasa sebagai kewajiban yang harus dilakukan, dengan sigap ibu rumah tangga menyelesaikannya sepanjang hari. Bahkan, ada beberapa yang begitu keras menjalankan aktivitas rumah tangga, sampai-sampai hanya tidur selama beberapa jam saja.

Secara etos kerja, hal demikian memang baik. Namun, secara gaya hidup, workaholic bukanlah pola hidup yang sehat. Bekerja keras boleh-boleh saja, tetapi Anda juga harus sadar bahwa tubuh juga memiliki batasan untuk bekerja. Tubuh perlu makan dan minum agar tetap fit, tubuh butuh istirahat cukup agar bugar kembali dan tubuh juga butuh olahraga agar senantiasa tampil sehat. Selain itu, otak juga perlu hiburan agar proses hidup bisa terlewati dengan lebih bahagia.

Share artikel ini:

Artikel Terkait