Saat Si Kecil Membahas tentang Cinta

Ketika Si Kecil Mulai Berkata Cinta

Apa yang bisa kita bayangkan ketika misalnya mendengar anak yang masih duduk di bangku TK ternyata sudah mengucapkan kata-kata cinta pada lawan jenisnya? Apakah ini sudah pernah menjadi terjadi pada buah hati Anda?

Sebagai reaksi pertama, tentu wajar jika kita kaget bukan main sambil tertawa atas kelucuannya. Bagaimana mungkin kata-kata yang mestinya milik orang dewasa itu tiba-tiba terlontar dari anak yang masih TK.

Cuma, sebaiknya jangan sampai kekagetan itu berlanjut pada kepanikan. Ibu harus menghadapinya dengan sikap tenang. Justru yang perlu kita lakukan adalah mengecek pemahamannya tentang berbagai idiom cinta yang ia katakan.

Kita bisa mengajukan beberapa pertanyaan sekaligus untuk mengetes pengetahuannya. Misalnya apa sih yang dimaksudkan dengan I-love-you, pacaran, hai honey, aku cinta kamu, dan sebagainya.

Beberapa pertanyaan demikian akan merangsang dia untuk menunjukkan kemampuan bahasanya. Akan lebih baik bila kita kait-kaitkan lagi kata-kata lain untuk memperkaya bahasanya. Menunjukkan berbagai keterkaitan adalah cara yang bagus untuk mengajarkan sesuatu ke anak-anak.

Mengenai ucapannya tentang cinta dan berbagai idiomnya itu sebetulnya secara umum bisa disimpulkan tidak masalah. Sebab, apapun pemahaman anak TK tentang cinta itu tidak sama pengertianya seperti orang dewasa memahaminya yang mengharuskan adanya hawa nafsu.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena itu, tidak perlu panik berlebihan. Malah kalau perlu kita luruskan pengertiannya ke hal-hal positif yang bisa ditangkap oleh pikirannya. Misalnya ibu cinta kamu, ayah menyayangimu, kita harus saling mencintai, dan seterusnya. Elaborasi penggunaan bahasa demikin bisa kita lakukan untuk memperluas wawasannya di bahasa. Bersikap panik justru akan membuat anak semakin penasaran dengan makna kalimat tadi. Atau bahkan membuat ia takut untuk bertanya kepada Ibu jika pada waktu yang lain ia mendengar ungkapan-ungkapan yang tidak ia pahami maknanya. Padahal tentunya akan lebih baik jika Ibu menjadi tempat bertanya anak, bukan?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selain itu, Ibu juga perlu bersikap bijak ketika si Kecil sampai bertanya kepada Ibu mengenai arti dari suatu kata atau suatu hal, khususnya yang berkaitan dengan topik cinta atau bahkan yang lebih jauh, seksual. Jawab dengan tenang dan berikan jawaban dengan kalimat sederhana saja. Jangan pula menjawab panjang lebar karena justru dapat membingungkan anak, cukup sebatas apa yang ditanyakan oleh anak saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tapi, jika Anda melihat apa yang dipahaminya sudah melenceng jauh dari perkiraan kita, hendaknya jangan buru-buru menyalahkannya. Ini bukan solusi final. Tanyakan dulu darimana ia mendapatkan. Apakah dari tayangan televisi, dari gadget, atau mendengar dari orang dewasa?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Aksi kita harus mengacu pada sumbernya, bukan ke anaknya, misalnya harus lebih hati-hati lagi dengan tayangan. Kenapa? Salah satu perilaku manusia yang terkait dengan tayangan atau tontonan atau objek yang bisa dilihat adalah apa yang pernah disebut oleh Bandura (1986), pakar psikologi dari Stanford University, sebagai observational learning.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Teori ini menjelaskan bahwa manusia itu akan belajar sesuatu dari apa yang diamatinya. Melihat tayangan kekerasan akan membuat anak belajar bagaimana melakukannya. Termasuk melihat tayangan cinta-cintaan yang sudah kebablasan. Ini bisa memicu potensi perilaku cinta yang belum waktunya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jadi, tidak perlu panik apabila Ibu mendengar si Kecil berkata cinta, karena bisa jadi yang ia maksud hanya sekedar ia suka pada temannya misalnya karena temannya itu bersikap baik padanya. Bukankah kata ‘cinta’ itu adalah ungkapan yang positif? Ayo kita sikapi dengan positif juga ya, Bu.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Semoga bisa kita jalankan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Share artikel ini:

Artikel Terkait